Menanti 18 Tahun, Sekda Akhirnya Resmikan Masjid STISIP Widyapuri Mandiri Palabuhanratu

Sekda Ade Suryaman saat melakukan gunting pita pada peresmian Masjid STISIP Widyapuri Mandiri Palabuhanratu Sukabumi.| istimewa

LINGKARPENA.ID | Sekretaris Daerah Kabupaten Sukabumi Ade Suryaman meresmikan gedung dan pemanfaatan fasilitas pendidikan agama islam kAl-Mukhtar Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (STISIP) Widyapuri Mandiri (WPM) Sukabumi, bertempat di Jalan Jajaway, Kampung Gunung Sumping, RT 04/15, Desa Citepus, Kecamatan Palabuhanratu, Jumat, 15 September 2023.

Sekretaris Daerah Kabupaten Sukabumi yang juga sebagai Ketua Yayasan Sukabumi Mandiri, Ade Suryaman mengaku terharu terwujudnya gedung Stisip WPM cabang Palabuhanratu yang selama ini sangat di nantikan, kendati begitu terdapat history yang cukup memprihatinkan, karena selama 18 tahun hanya memanfaatkan gedung sekolah lain untuk berjalannya suatu pendidikan.

“Stisip ini berdiri mulai tahun 2005 dengan jumlah siswa sekitar 24 orang, gedung yang kita manfaatkan dari sejak tahun 2005 hingga 2022 diantaranya, SDN 1 Palabuhanratu, Madrasah Aliyah Negeri 1 Palabuhanratu, SMA 1 Palabuhanratu dan terakhir di SMK Jamiyatul Aulad,” jelasnya.

Baca juga:  Ditandai Tendangan Bola ke Gawang, Wabup Iyos; Resmi Buka Kompetisi Sepak Bola Antar SSB

Sekda mengungkapkan, ini semua terasa hanya mimpi, penantian yang selama ini di harapkan kini telah di rasakan. Wujud dari semua ini merupakan tekad, komitmen dan kerja keras yang terus dilakukan oleh Yayasan Sukabumi Mandiri.

“Saya merasa bermimpi, di Bulan Juni lalu tempat ini masih berantakan, tetapi kini terlihat sangat bagus dan pelaksanaan pembangunannya tepat selama 3 bulan sesuai waktu yang telah ditentukan,” ujarnya

Sekda berpesan, melalui yayasan sukabumi mandiri dengan dukungan fasilitas yang memadai bisa melahirkan generasi muda yang religius dan berdaya saing sesuai dengan misi kabupaten sukabumi. Selain itu dalam rangka mendukung program pemerintah untuk mewujudkan generasi emas di tahun 2045.

Baca juga:  Kecelakaan Mobil Tabrak Motor di Cikidang, Korban Terseret Hingga Terperosok Parit¬†

“STISIP Sukabumi cabang Palabuhanratu ini salah satu perguruan tinggi di Kabupaten Sukabumi yang berkembang secara pesat. Oleh karena itu, saya berharap fasilitas yang mumpuni ini bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk mencetak generasi muda yang religius, unggul dan berdaya saing di era modernisasi saat ini,” imbuhnya.

Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (STISIP) Widyapuri Mandiri Sukabumi, Dra. Kantirina Rachaju menambahkan, pemberian nama Pondok Pesantren Al-Mukhtar di ambil dari nama Bupati Sukabumi periode 1994 -1999 yakni, Utang Moch Muchtar. Penggunaan nama tersebut sebagai bentuk penghargaan kepada beliau yang telah berkorban membangun daerah Kabupaten Sukabumi

Baca juga:  Bengkel Motor di Palabuhanratu Sukabumi Dilalap si Jago Merah

“Kami berharap dengan adanya gedung baru ini semangat belajar mahasiswa lebih meningkat untuk melahirkan santri yang berkualitas dan mahasiswa yang unggul,” cetusnya.

Sementara itu, Koordinator Kampus STISIP Widyapuri Mandiri Sukabumi Cabang Palabuhanratu U Abdullah Mu’min menambahkan, gedung STISIP cabang Palabuhanratu di bangun di atas tanah seluas 850 meter persegi antara lain, kantor, ruang kelas, asrama, dan masjid. Dirinya berharap, kedepan STISIP lebih baik yang bisa memberikan sesuatu yang bermanfaat dan bisa menebar kebaikan melalui langkah dan tangan mahasiswa itu sendiri.

“Semoga kedepan STISIP bisa mendukung program pemerintah dalam menciptakan generasi emas di tahun 2045,”singkatnya.

Persemian gedung dan fasilitasi keagamaan ditandai dengan gunting pita oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Sukabumi Ade Suryaman.**

Pos terkait