Rapat Paripurna DPRD, Bupati Sukabumi Usulkan Dua Raperda Ini

Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami saat menyampaikan dua usulan Raperda pada rapat Paripurna DPRD Kabupaten Sukabumi, Jumat (19/5/2023).| Istimewa

LINGKARPENA.ID | Bupati Sukabumi, Marwan Hamami sampaikan dua Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) usul prakarsa DPRD tentang pendidikan pancasila dan wawasan kebangsaan serta Raperda tentang pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa.

Kedua Raperda tersebut disampaikan oleh Bupati saat Rapat Paripurna DPRD yang berlangsung di Aula Utama DPRD Kabupaten Sukabumi, Jumat (19/05/2023).

Bupati Sukabumi, Marwan Hamami dalam sambutannya tertulisnya menjelaskan, dengan adanya Raperda tentang pendidikan pancasila dan wawasan kebangsaan diyakini mampu menjadi landasan penyelesaian konflik, sekaligus untuk memperhatikan kearifan lokal yang ada di wilayah Kabupaten Sukabumi.

Baca juga:  Hujan Deras, Rumah di Cibadak Sukabumi Ambruk

“Hadirnya kebijakan daerah yang diinisiasi DPRD Kabupaten Sukabumi sebagai sebuah kebaikan dalam mewarnai arah kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara agar sejalan dengan nilai-nilai pancasila yang menjunjung kearifan lokal, kebersamaan, persatuan dan kesatuan,” kata Bupati Marwan.

Diterangkan Bupati Sukabumi, Raperda tersebut selain untuk pemahaman masyarakat terhadap ideologi pancasila sebagai dasar negara, dimaksudkan untuk memperkuat sistem ketahanan ekonomi, sosial dan budaya serta pembangunan yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat.

“Sedangkan untuk Raperda tentang pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa, mengacu pada ketentuan sebagaimana diatur dalam Permendagri nomor 83 tahun 2015 tentang pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa yang telah diubah dalam Permendagri RI nomor 67 tahun 2017. Dalam permendagri tersebut diatur bahwa perangkat desa berhenti karena meninggal dunia, permintaan sendiri, atau diberhentikan,” bebernya.

Baca juga:  Hadiri Upacara HUT DPKP Ke-103, Ketua DPRD Kab. Sukabumi: Dorong Anggran Kebutuhan Sarana dan Prasarana

Dengan hal tersebut lanjut Bupati Marwan, untuk memastikan bahwa pengangkatan dan pemberhentian perangkat desa dilakukan bukan atas perasaan suka maupun tidak terhadap seseorang, melainkan dilakukan atas dasar peraturan dan ketentuan yang berlaku dengan mekanisme jelas, teruji dan terukur.

“Saya meminta agar Dinas PMD Kabupaten Sukabumi bisa membangun kedekatan yang baik terhadap Desa melalui pendampingan dan supervisi, agar pelantikan kepala desa terpilih tidak lagi disusul dengan perombakan perangkat desa secara serta merta tanpa memerhatikan alur prosedur yang seharusnya,” ungkapnya.

Baca juga:  Juna SMP Negeri 2 Cibitung Sukabumi Kolaborasi Forkopimcam dan Dinas Kehutanan Lestari Hutan Sekolah

Tak hanya itu sambung Bupati Sukabumi Camat-pun memiliki peran strategis dalam mewarnai pemerintahan desa secara melekat untuk membina dan mengawasi kegiatan desa.

“Jangan sampai esensi Pemerintahan Desa bergeser dari yang seharusnya mendekatkan pelayanan kepada masyarakat justru menjadi mendekatkan penyalahgunaan wewenang,” pungkasnya.

 

Pos terkait