Rakor KKS, Wabup Minta Inovasi-inovasi Terbaik

Wakil Bupati Sukabumi H. Iyos Somantri membuka rapat koordinasi (rakor) Kabupaten/ Kota Sehat (KKS) di Pendopo, Kamis, 22/9/22.| Istimewa

LINGKARPENA.ID | Wakil Bupati Sukabumi H. Iyos Somantri membuka rapat koordinasi (rakor) Kabupaten/ Kota Sehat (KKS) di Pendopo, Kamis, 22 September 2022. Rakor yang melibatkan sejumlah pihak terkait ini, membahas persiapan penilaian KKS 2023.

H. Iyos Somantri menekankan inovasi dalam penilaian KKS di 2023 mendatang. Hal itu untuk mempertahakan capaian yang telah diraih Kabupaten Sukabumi dalam KKS sebelumnya.

“Kita telah meraih swasti saba wistara ke dua kalinya. Kita harus mempertahankan untuk yang ketiga kalinya. Salah satunya lewat inovasi-inovasi terbaik,” ujarnya.

Gerakan yang bisa dimunculkan di penilaian KKS 2022 ialah cuci tangan pakai sabun (CTPS). Menurutnya Wabup, CTPS ini menjadi hal yang harus difokuskan setelah sebelumnya, Kabupaten Sukabumi telah berhasil 100 persen open defecation free (ODF).

Baca juga:  Peresmian Jalan Cikakak-Ciputat, Bupati dan Kadis PU Disambut Antusias Warga

“Tahun lalu kita sudah 100 persen ODF, sekarang harus bisa CTPS. Jadi warga sudah harus terbiasa mencuci tangan pakai sabun,” ucapnya

Selain itu, dalam KKS 2023 mendatang , Kabupaten Sukabumi akan dinilai dari sembilan tatanan oleh tim penilai secara komprehensif.

“Kemarin baru tujuh tatanan yang dinilai, KKS nanti harus full sembilan tatanan,” ungkapnya.

Maka dari itu perlu komitmen dan peran serta semua pihak terkait. Sehingga, pemenuhan kriteria penilaian bisa lebih sempurna.

Baca juga:  Tinjau Persiapan Penilaian Kabupaten Kota Sehat, Sekda Harapkan RSUD Sekarwangi Pertahankan Inovasi

“Selain secara global, inovasi setiap perangkat daerah pun harus dimunculkan. Maka dari itu, sinergitas dan kolaborasi semua pihak harus terjalin dengan baik,” terangnya.

Berkaitan kesehatan ini, tidak sekadar KKS. Kabupaten Sukabumi pun dipilih sebagai tuan rumah healthy cities summit 2024. Sehingga, persiapannya harus semakin matang.

“Dalam penilaian KKS 2023 kita harus wistara dan siap menjadi tuan rumah healthy cities summit 2024. Jadi, mari kita semua bersinergi. Dengan bersinergi, pasti melahirkan prestasi,” bebernya.

Wakil Ketua Forum silaturahmi Kabupaten Sukabumi Sehat (FSKSS) Hj. Tika Iyos Somantri mengatakan, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan. Semua itu dimulai dari sinergitas dan kolaborasi pentahelix. Serta pengkinian data serta dokumen pendukung.

Baca juga:  Pembunuh Ibu Muda di Cibadak Dibekuk Polisi

“Regulasi dan pembuatan program untuk KKS di setiap perangkat daerah pun sangat diperlukan. Terutama dari sisi meningkatkan potensi dan inovasi,” jelasnya.

Tak hanya itu saja, pembinaan intensif pun perlu dilakukan. Sehingga, masyarakat semakin terbiasa.

“Jadi intinya, perlu komitmen bersama sebagai upaya mewujudkan tempat yang nyaman, aman, dan sehat demi mendukung terwujudnya visi Kabupaten Sukabumi. Mari kita sukseskan penilaian KKS dan healthy cities summit 2024,” pungkasya.*

Pos terkait