Ketua DPD RI AA La Nyalla, meminta aparat negara harus memperlakukan pencari keadilan dengan baik, Kamis (07/10/2021). [Foto: Ist]

Aparat Negara Harus Perlakukan Pencari Keadilan dengan Baik, Kata La Nyalla

NASIONAL

Lingkarpena.id, JAKARTA – Upaya mencari keadilan yang dilakukan sejumlah warga di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), turut menyita perhatian Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Pasalnya warga yang terdiri dari sejumlah wanita itu sampai harus bersujud dari kantor-kantor.

Menurut LaNyalla, tidak seharusnya pencari keadilan dibiarkan bersujud dari kantor ke kantor.

“Terlepas dari kasus yang terjadi, pelaku unjuk rasa ini adalah ibu-ibu, para istri dan anggota keluarga yang suaminya ditahan. Mereka berhak mendapatkan penjelasan dan keterangan dari pihak terkait. Sehingga tidak perlu mereka memohon dan bersujud seperti itu,” kata LaNyalla, Kamis (07/10/2021) kemarin.

Baca juga:  Soal Penangkapan Peternak Ayam Bentangkan Poster Aspirasi, Ketua DPD RI: Minta Aparat Tak Represif

Senator asal Jawa Timur itu menegaskan, aspirasi yang disampaikan masyarakat seharusnya diserap, ditampung dan dicarikan solusi.

Baca juga:
LaNyalla, Dorong Penguatan DPD RI Sebagai Artikulator Kepentingan Daerah

“Sebagai manusia, kita tetap harus memiliki sisi empati. Bagaimana pun aparatur pemerintahan, termasuk juga kepolisian dan anggota DPRD, harus lebih dekat dengan masyarakat. Harus mendengar keluhan mereka,” kata LaNyalla.

LaNyalla meminta agar peristiwa serupa tak boleh terulang lagi. Dalam kondisi dan situasi apapun, masyarakat sebagai pemilik suara harus diperlakukan dengan baik dalam mencari keadilan.

Aksi unjuk rasa pada 29 September 2021 lalu, dilakukan para istri, dan anggota keluarga 21 tersangka kasus Golo Mori, Kecamatan Komodo, Labuan Bajo. Dalam kasus itu, para suami mereka sudah tiga bulan mendekam di penjara.

Baca juga:  Safari Konstitusi, DPD RI Selenggarakan FGD di 4 Universitas

Melania Mamut, istri tersangka Hironimus Alis, menangis histeris dan bersujud saat berada di Kantor Kepolisian Resor (Polres) Mabar. Ia besujud di kaki Wakapolres Kompol Eliana Papote, sembari memohon agar suaminya dibebaskan. Kompol Eliana yang tak kuasa menahan haru, memeluk Melania.

Baca juga:
LaNyalla: UU Daerah Kepulauan akan Dongkrak Perekonomian

Selepas dari Kantor Polisi, mereka mendatangi Kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Manggarai Barat (Mabar). Aksi berlanjut ke Kantor Bupati Manggarai Barat. Mereka menyampaikan tuntutan serupa. Sayangnya, saat di kantor itu, Bupati, Wakil Bupati, dan Sekda tidak berada di tempat.

Baca juga:  Jelang Rapimpurnas, DPP KNPI Launching Maskot

Terakhir, ibu-ibu itu mendatangi Kantor DPRD Mabar. Di hadapan Ketua DPRD, Martinus Mitar dan Wakil II DPRD, Darius Angkur, Melania kembali bersujud. Sembari memohon agar membebaskan suami mereka.

Sebelumnya, aparat kepolisian menangkap 21 warga terkait sengketa tanah di Desa Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, karena alasan untuk mencegah konflik lebih meluas.

Kawasan Golo Mori adalah salah satu kawasan yang rencananya dikembangkan menjadi lokasi pembangunan besar-besaran untuk persiapan pertemuan KTT G-20 pada 2023 mendatang. (*)

 

Kontributor: Dedi Gunawan
Redaktur: Akoy Khoerudin

Tinggalkan Balasan