Barikade 98: Pemecatan dokter Terawan oleh IDI itu Politik

LINGKARPENA.ID – Barisan rakyat Indonesia kawal demokrasi 98 (Barikade 98) mempertanyakan sekaligus penegasan sikap. Ikatan Dokter Indonesia (IDI) adalah salah satu organisasi profesi dokter yang secara haluan sudah disusupi bertendensi pada sentimen ideologi tertentu.

Kini tidak lagi tegak lurus pada aturan organisasi (AD ART). Bahkan kode etik profesi pun hilang akibat orientasi oknum elite IDI yang baru terpilih merupakan representasi kelompok berhaluan ideologi ‘kanan’ yang memanfaatkan organisasi profesional hingga menjadi politis?

Baca juga:  Polri Berangkatkan 100 Resimen Vaksinator Covid-19 ke PON XX Papua

Bahaya laten Ideologi transnasional berhaluan kanan berupa Ideologi politik ekonomi yaitu neoliberalisme dan ideologi yang mencatut simbolisme agama untuk politik kekuasaan seperti HTI. Ikhwanul Muslimin telah bangkit manivest ditengah politik nasional. Politik identitas kembali menguat, kegaduhan yang mengkontradiksikan perbedaan identitas menjadi komoditas politik.

“Sekarang kita menyoroti IDI yang sudah disusupi oleh kelompok kelompok ideologi transnasional itu,” ujar Ketua Bidang Pertahanan dan Keamanan Barisan Rakyat Indonesia Kawal Demokrasi (Barikade 98) Hengki Irawan, kepada media belum lama ini.

Baca juga:  LaNyalla: Sebut Wajah Indonesia adalah Mozaik dari Daerah

Lanjut Hengki, Barikade 98 meminta dengan tegas agar Kemenkes RI, POLRI, BIN dan BNPT memasang mata telinga dan pengawasan negara pada fenomena itu.

Pos terkait